Renungan kita Bersama

"Dan Kehidupan
dunia ini hanyalah permainan dan senda gurau. sedangkan akhirat itu, sungguh
lebih baik bagi orang - orang yang bertakwa. tidakkah kamu
mengerti?"


Saturday, November 27, 2010

Doa buat mereka

Lumrah kehidupan manusia akan melalui beberapa zaman. Tidak semua zaman dilalui dengan penuh kesenangan. Dalam melaluinya adakala kita tergelincir. Alangkah baiknya seandainya berjaya menongkat tangan sebelum tergelincir terus daripada jalanNya. Setiap manusia ada kenangan. Pahit manis kenangan itulah asam kehidupan yang mematangkan hidup seseorang. Namun walaupun kenangan tersebut sukar dilupakan tetapi ianya janganlah dijadikan sebagai suatu penghalang untuk meneruskan kehidupan. 


Pupuklah cinta Allah dan Rasul InsyaAllah hati akan menjadi tenang, janganlah memupuk cinta kepada manusia kerana hati akan binasa. Tidak ada cinta antara dua manusia berlainan jantina melainkan ada ikatan antaranya. 
Mata memandang, mata menilai, hati menentukan... semoga mendapat petunjuk dariNya...Ku doakan moga kalian bahagia dengan kehidupan yang bakal dicorak dengan kreatif dan diselangi dengan titipan iman. Andai suatu hari kalian diuji-Nya, bersabarlah dan jangan sesekali menoleh pada masa yang telah berlalu..Moga berbahagia pada 'mereka'.

Wednesday, July 14, 2010

Motivasi Buat Diri

Jika hari ini kita katakan ujian yang kita terima adalah besar, rupanya ada orang lain yang diuji lebih besar dari kita
Jika hari ini kita katakan kita tak berupaya, rupanya ada orang lain yang lebih tak upaya dari kita
Jika hari ini kita katakan kita susah, rupanya ada orang lain yang jauh lebih susah dari kita..

Kesenangan yang datang
Tak akan selamanya
Begitulah selepas susah ada kesenangan
Seperti selepas malam datangnya siang
Oleh itu waktu senang jangan lupa daratan

Gunakan kesempatan untuk kebaikan
Sebelum segalanya terlepas dari genggaman
Kelak menyesal nanti tak berkesudahan
Apa guna sesalan hanya menekan jiwa

Jangan difikir derita akan berpanjangan
Kelak akan membawa putus asa pada tuhan
Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
Setelah kabus berlalu pasti cerah kembali

Ujian adalah tarbiyah dari Allah
Apakah kita kan sabar ataupun sebaliknya
Kesenangan yang datang selepas kesusahan
Semuanya adalah
nikmat dari tuhan

-inteam ft nazrey(kehidupan)-
**manfaatkanlah tiap apa yang telah Allah kurniakan pada kita. letakkan yang sepatutnya untuk perkara yang sepatutnya supaya kita tidak bertindak zalim pada apa yang telah Allah kurniakan buat kita. Jika hari ini kita terleka dan teralfa, masih ada ruang untuk kita menyesali dan melakukan apa yang sebaiknya..jika tidak upaya gunakan anggota tubuh untuk sedikit sumbangan pada jalan-Nya, gunakanlah apa sahaja yang ada asalkan ada sumbangan yang diberikan...

Friday, July 9, 2010

Peliharalah Dirimu Aduhai Wanita


Sudah difitrahkan setiap dari kita pastinya menggemarkan sesuatu yang indah dan cantik pada pandangan mata, baik lelaki atau perempuan. Begitu juga dalam berpenampilan. Lelaki mahupun wanita sentiasa menginginkan diri sentiasa kelihatan cantik, kemas dan bergaya mengikut peredaran masa. Namun, kuasa tarikan itu lebih banyak datangnya daripada wanita berbanding lelaki. Sememangnya kejadian wanita itu sendiri cukup cantik, indah dan istimewa iaitu dengan susuk tubuh yang unik dan menarik dan susunan organ dan tulang yang letaknya sesuai dengan tugas sebagai seorang ibu untuk melahirkan anak, ditambah pula dengan iras wajah yang ayu, gerak laku yang sopan serta pelbagai lagi extraordinary yang boleh menyebabkan kaum Adam tertarik kepadanya. Bagi menjamin fitrah ini sentiasa terpelihara daripada unsur-unsur maksiat, maka aspek pencegahan sangat ditekan dalam Islam iaitu dari segi pakaian. Pakaianlah yang melindungi pandangan lelaki dari melihat tubuh wanita dan sebaliknya. Antara punca mengapa isu pakaian ini dititikberatkan adalah untuk menjaga nafsu syahwat manusia dari bermaharajalela sehingga mengundangnya perkara yang tidak diingini seperti zina, rogol dan sebagainya.

Bilamana menjejakkan kaki ke alam universiti, tidak bermakna mahasiswa itu bebas melakukan apa saja termasuk berpakaian. Baik mahasiswa mahupun mahasiswi, pihak universiti khususnya UTM sendiri telah menetapkan beberapa etika dan tatacara berpakaian khususnya untuk memastikan kemaslahatan dan gelaran sebagai mahasiswa itu tidak tercemar dengan perkara yang tidak sepatutunya dan mengikut apa yang telah syariat tetapkan khususnya kepada mahasiswa yang beragama Islam. Secara amnya, pihak universiti telah menetapkan supaya semua Mahasiswa supaya berpakaian KEMAS, BERSIH dan SESUAI dengan amalan biasa masyarakat Malaysia. Mahasiswi pula khususnya TIDAK DIBENARKAN memakai PAKAIAN YANG KETAT dan MEMPAMERKAN SUSUK TUBUH, MENDEDAHKAN SEBAHAGIAN TUBUH BADAN dan MENJOLOK MATA seperti :
a) Berskirt di atas paras lutut atau berseluar pendek
b) Berbaju tanpa lengan
c) Berseluar/berskirt ketat
Mahasiswi semua perlu ingat, semua peraturan ini bukanlah sengaja diada-adakan untuk kepentingan mana-mana pihak. Dalam Islam sendiri telah menggariskan beberapa perkara khususnya yang menyentuh aspek-aspek berpakaian dan berhias buat wanita yang telah diguna pakai oleh pihak universiti, iaitu :
1. Hendaklah menutup kawasan aurat.
2. Tidak jarang atau nipis yang menampakkan kulit badan
3. Tidak ketat atau sendat hingga menampakkan bentuk tubuh
4. Tidak menyerupai pakaian lelaki
5. Tidak menyerupai pakaian orang kafir atau golongan fasiq
6. Tidak berlebihan dan menzahirkan kesombongan
7. Bukan pakaian syuhrah (iaitu pakaian yang dipakai untuk dikenali oleh orang lain, yakni untuk menunjulkan perbezaan diri dengan orang lain)
8. Tidak mempunyai hiasan atau corak yang menarik pandangan lelaki.

Kita selaku mahasiswa yang diberi akal yang sempurna seharusnya bijak dalam memilih apa yang sepatutnya dan apa yang terbaik buat kita supaya kita tidak sekali-kali menyesal dikemudian hari. Benar, selangkah kita menuju ke alam mahasiswa bermakna banyak perkara termasuk sikap, perilaku dan sebagainya harus kita ubah dan perbaiki. Dari bersikap pentingkan diri berubah ke sikap ambil tahu, dari bersikap kebudak-budakan berubah kepada lebih matang, dari bersikap manja berubah kepada berdikari dan banyak lagi transformasi yang sememangnya diperlukan untuk memastikan status mahasiswa itu benar-benar layak buat kita. Dalam hal ini perlukah penampilan juga perlu diubah? Jawapannya ubahlah selagimana ianya dirasakan perlu dan tidak bercanggah seperti apa yang telah Allah tetapkan. Adapun fesyen pakaian, tidak ada fesyen tertentu yang ditetapkan Islam bagi pakaian. Ia terserah kepada mahasiswa semua untuk menentukannya mengikut pengalaman dan kebiasaan masing-masing kerana hal ini termasuk dalam perkara-perkara duniawi yang diberi kebebasan kepada manusia untuk menentukannya.

Ingatlah, wanita itu hanya sekadar perhiasan di dunia, dan seindah hiasan itu adalah wanita solehah. Wanita solehah itu bukan hanya pandai menjaga dirinya malah maruah dan peribadinya juga tidak kira dimana jua berada. Moga-moga perjalanan anda semua yang baru bergelar mahasiswa dipermudahkan dan beroleh kejayaan yang hakiki pada akhirnya nanti.

Sunday, July 4, 2010

Selamat Datang & Selamat berjuang buat Mahasiswa baru

Pimpinan PMIUTM (muslimat) tidak ketinggalan mengucapkan selamat datang dan selamat bergelar mahasiswa UTM

Welcome New Student ~dari pimpinan dan ahli PMIUTM

Together we love PMIUTM

Cenderahati istimewa dari PMIUTM buat mahasiswa baru

Sesi ramah mesra pimpinan PMIUTM bersama ibu bapa yang menghantar anak-anak   


Senyuman puas jelas terpamer pada tiap wajah adik-adik yang baru berdaftar sebagai mahasiswa UTM. Tidak ketinggalan, ibu bapanya juga tidak lekang dari tersenyum puas kerana anak-anak yang dijaga dan ditatangnya selama ini telah berjaya melanjutkan pelajaran ke menara gading. Diharapkan, peluang yang telah Allah berikan buat adik-adik yang terpilih ini dimanfaatkan dan dipergunakan sebaiknya untuk menggarap seberapa banyak ilmu,pengetahuan,kemahiran dan sebagainya untuk diperguna dan dipraktikkan dalam hidup khususnya dan amnya pada masyarakat suatu masa nanti. 'Title' mahasiswa ini hanya dipinjamkan seketika dari masyarakat buat kita dan satu masa nanti kita semua yang bergelar mahasiswa pasti kembali bersama masyarakat luar lain yang mana sememangnya corak serta situasi hidupnya jauh lebih berbeza dari  alam kampus dan mahasiswa.

Realiti hari ini, mahasiswa haruslah dididik untuk menghayati konsep ilmu dengan sempurna. Mahasiswa haruslah berlumba-lumba dalam mencari ilmu hingga ke tahap yang cemerlang malah mampu menjadikan ilmu itu sebagai panduan dan pedoman hidup mereka sendiri. Sebagai para ilmuan, mahasiswa harus mampu mencerminkan suasana sahsiah ilmuan yang sebenar sejajar dengan tuntutan syarak. Ilmu dan pengetahuan yang dimiliki sepatutnya telah meletakkan seseorang mahasiswa itu bijak dalam berfikir untuk mencatur halatuju serta matlamat hidupnya untuk masa akan datang. Namun, adakah semua itu berlaku pada mahasiswa kita pada hari ini?

Mahasiswa pada hari ini perlu dibentuk supaya matlamat perjuangannya dilapangan mahasiswa bukan sekadar mencapai kecemerlangan dalam bidang akademik semata-mata malah kerohanian yang merangkumi moral dan etika yang harmoni juga seharusnya diterapkan setanding dengan kecemerlangan akademik yang dirangkul. Segala impuls bernas haruslah diberikan dan dicari oleh setiap mahasiswa supaya mampu mencapai kecemerlangan dalam bidang-bidang yang mereka ceburi.

Buat semua mahasiswa baru, rebutlah seberapa banyak peluang yang ada didepan mata anda. kehidupan dikampus ini sememangnya indah sekiranya tiap masa kita diisi dengan pelbagai perkara yang menarik dan bermanfaat. Persiapkanlah diri kita semua dengan pelbagai nilai tambah dan keistimewaan lain yang mampu menjadikan agama,keluarga,masyarakat malah negara bangga mempunyai mahasiswa seperti kita satu masa kelak.

Akhir kata, jadilah kamu mahasiswa yang mampu membawa idea baru, berani mengambil risiko, melihat sesuatu dengan misi serta visi yang realistik dan tidak pula terlalu idealistik dan retorik semata-mata disamping rational dalam membuat sebarang keputusan.
~Together with PMIUTM~

Tuesday, June 29, 2010

Malam Kesenian Islam

Bersama hadirkan diri ke Konsert malam Kesenian Islam
'Berhibur Bersama  Islam
Tak rugi andaikata masa yang lapang digunakan untuk diisikan dengan berhibur di sini.

Thursday, May 27, 2010

Perutusan Raja Sehari










Ukhti Syifa' & akh Syed
5 Jun 2012



Akh Zakiri & Ukht Zahidah
6 Jun 2010











Ukht Nor Aisah & Akh Muhaimin
19 Jun 2010











Ukht Bahiyah & Akh Nazir
26 Jun 2010




















K.ira & Lan
13 Jun 2010











Liza & Roslan
   14 Jun 2010


Allah swt menciptakan manusia ini secra berpasang-pasangan. Bermula daripda suami dan isteri, kemudian diteruskan dengan zuriat yang berterusan dan berpanjangan sehingga ke hari kiamat. Sesungguhnya Alah telah menentukan jodoh buat manusia dan manusia hendaklah berusaha mendapatkan jodohnya supaya kehidupannya berkekalan dalam kebaikan. Sedarlah kita bahawa perkahwinan yang berpaandukan syariat Islam akan mendatangkan sejuta manfaat yang begitu esar buat manusia dalam meneruskan kehidupan di dunia ini dengan aman dan selamat iaitu jauh dari perbuatan zina,dosa dan sebagainya. Didoakan agar pasangan-pasangan yang akan melangsungkan perkahwinan dan secara automatiknya menamatkan siri zaman bujangnya diberkati dan sentiasa dilimpah rahmat ke atas keluarga yang akan dibina kelak. Kepada pasangan yang bakal menyusul juga di doakan agar Allah memudahkan urusan anda semua.

Ya Allah
Berikanlah pasangan - pasangan ini rezeki yang luas 
Penuhilah masjid - masjid mereka dengan makmum-makmum yang soleh dan solehah
Serta Kau berikanlah juga mereka ketenangan, kebahagiaan serta keberkatan di dunia dan akhirat
Amin Ya Rabbal 'Alamin


Monday, May 17, 2010

Jagalah 'Raja'mu sebaiknya

"Hati itu ibarat Raja. Segala perintah yang diarahkannya harus dilaksana oleh anggota tubuh si manusia. Andai ia tidak dijaga, rosaklah ia dan binasalah si manusia"

 

"Sesungguhnya di dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badannya. Tetapi seandainya daging itu rosak dan kotor, maka kotor dan rosaklah seluruh anggota badannya. Dan dagingnya yang dimaksudkan ini adalah hati."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Tiap dari kita sememangnya menginginkan hati yang bersih dan suci. Hal ini kerana hasil dari hati yang bersih dan suci pastinya akan menghasilkan sifat tuannya yang terpuji, bebas dari sifat keji lagi tercela. Hati yang bersih dan baik  ini akan memberi arahan kepada tuannya agar sentiasa berbuat kebaikan dan meninggalkan segala keburukan. Maka, beruntunglah bagi sesiapa yang berjaya memiliki hati yang berunsur baik kerana dia bukan sahaja akan menjadi orang yang taat dan beriman, malah mempunyai akhlak yang mulia dan terpuji. Tetapi agak malang jika hati yang berunsur jahat menguasai diri seseorang kerana ianya hanya akan mengakibatkan seseorang itu menjadi kufur dan derhaka kepada Allah serta memepunyai akhlak yang keji.

Kenali Jenis - jenis hati

 


Qalbun Sahih - Hati Suci. Hati jenis ini adalah hati yang bersih, sihat dan bebas daripada segala gangguan yang boleh menyebabkan pemiliknya menentang perintah dan larangan Allah s.w.t. Orang yang memiliki hati suci ini akan terselamat daripada mengambil hukum yang betentangan dengan ketentuan Allah dan Rasul. Sekiranya mereka membenci, maka benci itu hanya kerana Allah. Begitu juga dengan mencintai. Cinta itu hanya kerana Allah. Jika kita hendak tergolong dalam jenis hati suci ini, kita perlulah menjadikan Rasullullah sebagai teladan dalam hidup kita. Segala apa yang kita lakukan dalam urusan seharian kita adalah berpandukan kepada sunnah Rasullullah kerana baginda mempunyai akhlak yang paling mulia. Antara kelebihan yang akan diperoleh oleh orang yang berhati suci ini ialah Allah akan mengurniakan petunjuk hidayah kepadanya. ia juga akan mendapat pimpinan dan bimbingan daripada Allah sehingga ia mendapat kemudahan dalam melakukan amal ibadat. Bersifat takut kepada Allah akan menjadikan seseorang itu sentiasa mentaati Allah dan akan mendapat rahmat daripada-Nya.


Qalbun Mayyit - Hati yang mati. Orang yang memiliki hati yang sebegini tidak akan mengenal penciptanya. Mereka tidak mahu menyembah Allah serta tidak akan dicintai Allah. Mereka ini juga tidak akan mendapat keredaan daripada Allah serta akan terlepas daripada rahmat Allah. Ketahuilah bahawa Nafsu dan syaitan akan sentiasa bekerjasama untuk merebut tempat di hati manusia. Jika hati sudah dikuasai, sudah ditawan dan ditakluki maka manusia tidak lagi ikut perintah Allah dan Rasul-Nya tetapi akan mengikut apa sahaja kehendak nafsu dan syaitan. Dari itu, akan timbullah perbagai penyakit hati yang akhirnya akan menjauhkan golongan ini daripada Allah. Mereka ini hanya bertindak memikirkan kebahagiaan di dunia sahaja dan tidak sedar bahawa satu hari nanti mereka tidak terlepas dari dikembalikan kepada Sang Pencipta. Tandanya mudah sahaja. Golongan ini apabila diberikan nasihat, telinganya akan ditutup serta tidak mahu menghadiri majlis ilmu. Jadi? Adakah kita turut tergolong dalam kategori mereka yang memiliki hati jenis ini? Nauzubillah...minta dijauhkan sama sekali.


Qalbun Maridh - Hati Sakit. Golongan yang mempunyai hati jenis ini masih mempunyai kehidupan tetapi hatinya sudah tersimpan benih- benih penyakit hati. Kadangkala mereka ini akan hidup sihat, tetapi ada ketikanya mereka lebih mengutamakan dunia, cintakan dunia, ikut nafsu, tamak, dengki, takabbur, ujub dan riyak. Orang yang memiliki hati sebegini mempunyai pengaruh untuk mengikuti bisikan yang paling kuat. Jika dunia yang paling kuat, maka dia akan cenderung ke situ dan jika akhirat lebih diberatkannya maka ke sanalah dia turutinya. Walaubagaimanapun, golongan ini masih boleh dirawat dan diubati. Ini kerana hati mereka berada di peringkat pertengahan diantara suci dan hati yang mati. Jika hati mereka ini tidak dirawat dengan cepat, ianya akan membawa kepada matinya hati dan susah untuk dihidupkan kembali. 

Saidina Ali berpesan :
'Hati seorang mukimn itu bersih, terdapat padanya pelita yang bercahaya. Manakala, hati seorang kaffir itu hitam serta berpenyakit'.

Ingatlah kita bahawa hati yang berjaya diubati perlu disuburkan lagi dengan sifat-sifat mahmudah seperti sentiasa bertaubat, takut kepada Allah, zuhud, sabar, sentiasa bersyukur dengan nikmat dan pemberian-Nya, ikhlas, tawakal, berkasih sayang kerana-Nya, reda dan saling ingat mengingati antara satu sama lain. Teringat akan seni lirik sebuah nasyid yang menyuruh manusia menjaga hati yang diberi.

Jagalah hati jangan kau kotori
Jagalah hati lentera hidup ini
Jagalah hati jangan kau nodai
Jagalah hati cahaya illahi

Bila hati kian bersih, pikiran pun kian jernih
Semangat hidup kan gigih, prestasi mudah diraih
Namun bila hati busuk, pikiran jahat merasuk
Ahlak kian terpuruk, jadi mahluk terkutuk

Bila hati kian suci, tak ada yang tersakiti
Pribadi menawan hati, ciri mukmin sejati
Namun bila hati keruh, batin selalu gemuruh
Seakan dikejar musuh, dengan Allah kian jauh

Bila hati kian lapang, hidup sempit tetap senang
Walau kesulitan datang, dihadapi dengan tenang
Tapi bila hati sempit, segalanya makin rumit
Seakan hidup terhimpit, lahir batin terasa sakit

Friday, May 14, 2010

Asam Garam Kehidupan

Menu masakan hari ini agak istimewa.Ikan patin masak lemak tempoyak, sambal belacan, ikan goreng dan tak lupa juga ada sedikit ulam-ulaman. Cukup membuka selera. Terima kasih ibu atas hidangan yang sedap ini. Erm...tapi kenapa tiap masakan yang ibu sediakan mesti diletakkan rasa manis gula? Kenapa tidak dibiarkan saja rasa pedas, masam, masin, pahit dan sebagainya dengan sindiri untuk tujuan kekalkan keaslian rasa? Kenapa perlu dihujung rasa pedas,masin, masam dan pahit mesti terpalit rasa sedikit kemanisan? Persoalan ini sering saja berlegar diminda tatkala merasakan masakan ibu yang cukup rasanya.

Kesedapan makanan dapat kita rasa dengan lidah. Bagaimana pula dengan keasyikan rasa dalam meniti kehidupan? Pernahkah kita memikirkan tiap apa yang telah dan sedang berlaku pada diri? Pernahkah kita merenung sejenak mengapa diri kita sering dirundung rasa pahit, manis,duka,lara dan sebagainya dalam kehidupan? Bagaimana keadaan diri bilamana semua itu berlaku? Adakah kita akan melaluinya dengan matang atau terus terduduk kaku sambil melihatkannya berlalu dengan sendiri? Teringat kata - kata seorang teman.. 'Jangan kecewa dengan masalah hari ini sehingga terlupa akan kebahagiaan hari esoknya, kerana mungkin esok Allah menyediakan sebuah kebahagiaan untukmu sebagai hadiah untuk ketabahan hari ini'.
Sesungguhnya sesuatu perkara itu tidak akan berlaku dengan sia-sia. Pasti ada hikmah dan ketentuan disebalik semuanya.

Allah berfirman yang bermaksud:

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?” (Surah al-Ankabut, ayat 2)

Sebagai seorang yang beriman, kita hendaklah yakin bahawa segala kesusahan atau pun kesenangan yang Allah berikan semuanya adalah ujian terhadap hamba-Nya.Ujian yang Allah timpakan pada kita tidaklah diberikan oleh-Nya dengan sia-sia. Analoginya dapat kita kaitkan dengan keenakan rasa pada makanan yang telah ibu sediakan tadi. Walaupun pedas yang menyengat, kita tetap makan kerana kesedapan dan kemanisan rasanya dapat kita nikmati dhujung rasanya. Kemanisan dan pengalaman merasai keenakan itu tidak akan kita rasa jika tidak kita merasai kepedasan itu terlebih dahulu.

Allah berfirman yang bermaksud:

“Dan sepenuhnya urusanku ini, kuserah pasrahkan bulat-bulat kepada Allah, sebab Ia Maha memperhatikan semua urusan hamba-Nya.” (Surah al-Mukmin, ayat 44)

Kita merancang. Allah juga merancang. Namun, sebaik - baik perancangan itu hanyalah datangnya dari  Allah. Oleh itu, kita tidak boleh bermain-main dalam hidup ini. Walaupun dalam Quran ada menyatakan dalam surah Muhammad, ayat 36 berkenaan kehidupan ini hanya sebagai permainan dan hiburan yang sia-sia, bukanlah bermakna kita tidak perlu serius dalam meniti kehidupan. Sebagaimana yang dikatakan oleh Rumi, main - main itu hanya ketika manusia belum sempurna akalnya. Namun, apabila manusia sudah dewasa dan akalnya sempurna, dia tidak boleh bermain-main lagi. Ia perlu berusaha mencapai tahap manusia sempurna dan tidak boleh puas dengan hanya segelas air. sedangkan masih banyak mutiara dan ratusan ribu barang berharga yang dapat diambil dari laut.  

Hargailah tiap apa yang telah Dia berikan pada kita sehingga ke hari ini

Wahai Tuhan,engkaulah yang mewarisi para makhluk,
campakkan cahaya namamu, al-Warits ke dalam kalbuku,
supaya aku dapat memandang segala sesuatu dan tunduk padamu,
dan aku dapat menuju ke hadiratmu..


Sunday, May 9, 2010

Buat Ibu ~Selamat Hari Ibu~

Orang kata aku lahir dari perut Ibu..
Bila dahaga, yang susukan aku.. Ibu
Bila lapar, yang suapkan aku.. Ibu
Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. Ibu
Kata ibu, perkataan pertama yang aku sebut.. Ma!
Bila bangun tidur, aku cari.. Ibu
Bila nangis, orang pertama yang datang.. Ibu
Bila nak bermanja, aku dekati.. Ibu
Bila nak bergesel, aku duduk sebelah.. Ibu
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya.. Ibu
Bila nakal, yang memarahi aku.. Ibu
Bila merajuk, yang memujukku cuma.. Ibu
Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah.. Ibu
Bila takut, yang tenangkan aku.. Ibu
Bila nak peluk, yang aku suka peluk.. Ibu

Aku selalu teringatkan.. Ibu
Bila sedih, aku mesti telefon.. Ibu
Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu.. Ibu
Bila bengang, aku suka luah pada.. Ibu
Bila takut, aku selalu panggil.. “ibuuuuuuuuuuuuu!”
Bila sakit, orang paling risau adalah.. Ibu
Bila nak exam, orang paling sibuk juga.. Ibu
Bila buat hal, yang marah aku dulu.. Ibu
Bila ada masalah, yang paling risau.. Ibu
Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. Ibu
Yang selalu masak makanan kegemaranku.. Ibu
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku.. Ibu
Yang selalu berleter kat aku.. Ibu
Yang selalu puji aku.. Ibu
Yang selalu nasihat aku.. Ibu
Bila nak kahwin, Orang pertama aku tunjuk dan rujuk.. Ibu

Aku ada pasangan hidup sendiri
Bila seronok, aku cari.. Pasanganku
Bila sedih, aku cari.. Ibu
Bila berjaya, aku ceritakan pada.. Pasanganku
Bila gagal, aku ceritakan pada.. Ibu
Bila bahagia, aku peluk erat.. Pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat.. Ibu
Bila nak bercuti, aku bawa.. Pasanganku
Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah.. Ibu
Bila sambut valentine, Aku hadiahi bunga pada.. Pasanganku
Bila sambut hari ibu, aku cuma dapat ucapkan Selamat Hari Ibu
Selalu aku ingat.. Pasanganku
Selalu Ibu ingat kat aku
Bila-bila aku akan telefon.. Pasanganku
Entah bila, aku nak telefon.. Ibu
Selalu aku belikan hadiah untuk.. Pasanganku
Entah bila, aku nak belikan hadiah untuk.. Ibu


Renungkan:
“Kalau kamu sudah habis belajar dan berkerja, bolehkah kamu kirim wang untuk Ibu? Ibu bukan nak banyak, lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah”. Berderai air mata aku. Hari ini kalau Ibu mahu lima ratus sebulan pun aku mampu. Aku boleh kirimkan. Tapi Ibu sudah tiada. Aku tidak berkesempatan lagi, bukan lima puluh ringgit, lima puluh sen pun tidak sempat aku kirimkan! Hanya yang termampu Al-Fatihah, Al-Fatihah, Al-Fatihah.

Buat ibuku ~Khadijah Hj Iteh
Besar sungguh jasamu ibu..Aku tahu banyak kesusahan yang telah kau lalui untuk anakmu ini ibu. Banyak air mata yang telah kau bazirkan untuk anakmu ini ibu..Banyak wang ringgit dan masa telah kau gunakan untuk anakmu ini ibu..Aku benar-benar menghargai tiap apa yang telah engkau lakukan padaku sehingga ke hari ini ibu..Satu hari nanti, aku juga akan menjadi ibu sepertimu ibu..Ketahuilah, aku akan mencuba menjadi sepertimu ibu..Ibu yang tak mungkin ada penggantinya..Walaupun aku kadangkala tidak menunjukkan sayang dan kasihku pada mu Ibu, tetapi hakikatnya aku begitu sayang padamu ibu..Mudah-mudahan aku mampu menjadi anak seperti mana yang kau harapkan ibu..

Tuesday, April 13, 2010

KATA ALLAH.....


Ketika AKU menjadikan wanita dari tulang rusuk lelaki, aku menjadikkannya dengan sifat-sifat yang cukup istimewa

AKU membuatkan bahunya cukup kuat untuk menompang dan pada waktu yang sama cukup lembut untuk memberikan kenyamanan diwaktu kamu keresahan

AKU memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu menahan kesakitan melahirkan anak serta menerima penolakan daripada anak-anaknya yang boleh menguris hatinya

AKU memberikannya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar, meskipun orang lain telah menyerah serta ketabahan untuknya mengasuh keluarganya dengan penderitaan tanpa kelelahan serta keluhan

AKU memberikannya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan bahkan di saat anaknya menderhaka pada nya

AKU memberikannya kekuatan untuk mendukung suaminya di saat kegagalan dan melengkapi tulang rusuk suaminya untuk melindungi hati suaminya

AKU memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik, takkan pernah menyakiti isterinya, namun kadang kala menguji kekuatan dan ketetapan hatinya untuk berada di sisi suaminya tanpa ragu

dan akhirnya, AKU memberikannya air mata untuk dititiskannya dan digunakannya pada waktu yang diperlukannya..



Ketahuilah sesungguhnya air mata itu bukanlah petanda betapa lemahnya si wanita. Air mata adakalanya mampu menjadi penguat buat wanita.Tidak semua perkara mampu diungkapkan dengan kata-kata. Adakalanya kata-kata yang diungkapkan bukanlah seperti apa yang dirasai dalam diri wanita.

Sunday, April 4, 2010

Selamar Berjuang





"Lebih Berusaha Lebih Berjaya.Lebih kuat kita berusaha lebih bernasib baiklah diri kita. Apabila kita bekerja kuat, maka peluang untuk kita memperolehi kejayaan semakin cerah."

Jadi, orang yang rajin lebih bernasib baik kerana dia sendiri yang berikhtiar dan mengukir peluang ketika orang lain sudah berputus asa dan mengalah.

Nasib kita bukan ditentukan oleh tarikh lahir atau yang seumpamanya. Ia ditentukan oleh sejauh mana kuatnya kita berusaha. Semakin kuat kita berusaha semakin baiklah nasib kita.

Selamat berjuang buat mereka yang akan menduduki peperiksaan tidak lama lagi.moga-moga Allah mudahkan dan menghitung tiap usaha yang telah dilakukan. Jangan pernah berhenti dari terus berusaha & mangharap bantuan daripada-Nya yang maha Esa.

Thursday, March 25, 2010

19 HADITH MENGENAI WANITA

1. Doa perempuan lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayangnya yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah s.a.w. akan hal tersebut, jawab Baginda s.a.w., “Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia”.

2. Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah s.w.t. mencatatkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebajikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan

3. Apabila seseorang perempuan mulai sakit hendak bersalin, maka Allah s.w.t. mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah s.w.t.

4. Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia dari dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

5. Apabila telah lahir anak lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan daripada susunya diberi satu kebajikan.

6. Apabila semalaman ibu tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah s.w.t. memberinya pahala seperti memerdekakan 70 hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah s.w.t.

7. Barangsiapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah s.w.t. dan orang yang takutkan Allah s.w.t., akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

8. Barangsiapa membawa hadiah, (barang makanan dari pasar ke rumah lalu diberikan kepada keluarganya, maka pahalanya seperti bersedekah). Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka barangsiapa yang menyukakan anak perempuan seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail.

9. Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah s.w.t. memasukkan dia ke dalam syurga lebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun).

10. Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dikehendaki.

11. Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1,000 lelaki yang soleh.

12. Aisyah berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita? Jawab Rasulullah s.a.w., “Suaminya”. “Siapa pula berhak terhadap lelaki?” Jawab Rasulullah s.a.w, “Ibunya”.

13. Apabila memanggil akan engkau dua orang ibubapamu, maka jawablah panggilan ibumu dahulu.

14. Wanita yang taat akan suaminya, semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan semua beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya serta menjaga sembahyang dan puasanya.

15. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

16. Syurga itu di bawah tapak kaki ibu.

17. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Nabi s.a.w) di dalam syurga.

18. Barangsiapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta bertanggungjawab, maka baginya syurga.

19. Daripada Aisyah r.a. “Barangsiapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuan lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka.”

Bagaimanapun, wanita juga lah yang mendominasi jumlah penghuni neraka.
Mudah-mudahan kita dapat keredhaan Allah.. (^_^)

Tuesday, March 16, 2010

Pesan Ayah Jangan Kau pernah Lupa!


Seorang gadis kecil bertanya kepada ayahnya, "Ayah ceritakanlah padaku perihal muslimah yang sejati?"

Si ayah pun menolehkan mukanya seraya melontarkan senyuman manisnya ke arah anak kecilnya itu.

"Anakku...Seorang muslimah yang sejati bukanlah dilihat dari kecantikan dan keayuan paras wajahnya semata-mata. Wajahnya hanyalah satu peranan yang teramat kecil sahaja. Tetapi, muslimah yang sejati dilihat dari kecantikan dan ketulusan hatinya yang tersembunyi. Itulah yang terbaik."
Allah tidak melihat kepada tubuh kalian dan tidak pula kepada bentuk kalian. Allah hanya melihat kepada hati dan perbuatan kalian. (Hadis riwayat Muslim)


Si ayah terus menyambung.

"Muslimah sejati juga tidak dilihat dari bentuk tubuh badannya yang mempersonakan, tetapi dilihat dari sejauh mana ia menutupi bentuk tubuhnya yang mempersona itu. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari sebanyak manakah kebaikan yang diberikannya, tetapi dari keikhlasan ketika ia memberikan segala kebaikan itu. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa indah lantunan suaranya, tetapi dilihat dari apa yang sering mulutnya bicarakan. Muslimah sejati bukan dilihat dari keahliannya berbahasa, tetapi dilihat dari bagaimana caranya ia berbicara dan berhujjah kebenaran."

Berdasarkan ayat 31, surah An-Nuur, Abdullah ibn Abbas, Ibn Omar, Atha, Ikramah dan lain-lainnya berpendapat: Seseorang wanita Islam hanya boleh mendedahkan wajah, dua tapak tangan dan cincinnya di hadapan lelaki yang bukan mahramnya. (As-Syeikh Said Hawa di dalam kitabnya Al-Asas fit Tafsir)

"Janganlah perempuan-perempuan itu terlalu lunak dalam berbicara sehingga berkeinginan (menghairahkan) orang yang ada perasaan dalam hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik." (Surah Al-Ahzab : 32)

Si ayah diam sejenak sambil melihat kepada wajah manis puteri kecilnya itu.

"Lantas apa lagi ayah?" Sahut puteri kecil terus ingin tahu.

"Ketahuilah wahai puteriku... Muslimah sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian grand tetapi dilihat dari sejauh mana ia berani mempertahankan kehormatannya melalui apa yang dipakainya. Muslimah sejati bukan dilihat dari kekhuwatirannya digoda orang di tepi jalanan tetapi dilihat dari kekhuwatiran dirinyalah yang mengundang orang lain jadi tergoda. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa banyak dan besarnya ujian yang ia jalani tetapi dilihat dari sejauh mana ia menghadapi ujian itu dengan penuh rasa redha dan kehambaan kepada TUHAN-nya. Dan ia sentiasa bersyukur dengan segala kurniaan yang diberikan."

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan mukmin, hendaklah mereka menundukkan pandangan mereka dan menjaga kemaluan mereka (tidak berzina atau mendekati zina)." (Surah An-Nuur : 31)

"Dan ingatlah anakku...Muslimah sejati bukanlah dilihat dari sifat mesranya dalam bergaul, tetapi dilihat dari sejauh mana ia mampu menjaga kehormatan dirinya dalam bergaul."

"Sesungguhnya kepala yang ditusuk dengan besi itu lebih baik daripada menyentuh kaum yang bukan sejenis yang tidak halal baginya" (Hadis Riwayat At-Tabrani dan Baihaqi)

Setelah itu si anak kembali bertanya, "Siapakah yang memiliki kriteria seperti itu ayah? Bolehkah saya menjadi sepertinya? Mampukah dan layakkah saya ayah?"

Si ayah memberikannya sebuah buku dan berkata, "Pelajarilah mereka! Supaya kamu berjaya nanti. INSYA ALLAH kamu juga boleh menjadi muslimah yang sejati dan wanita yang solehah kelak. Malah, semua wanita boleh."

Si anak pun segera mengambil buku tersebut lalu terlihatlah sebaris perkataan berbunyi ISTERI RASULALLAH

Apabila seorang perempuan itu sembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, menjaga
kehormatannya dan mentaati suaminya, maka masuklah ia ke dalam syurga daripada pintu-pintu yang ia kehendakinya." (Riwayat Al-Bazzar)
## Pesan ayah jangan pernah kita lupa..Apa pun yang kita lakukan, sedarlah kita yang sememangnya kita akan sentiasa 'diperhatikan' oleh-Nya.

Monday, March 15, 2010

KEM JATI DIRI SISWI


KEM JATI DIRI SISWI (KEJASIS)

Hasil daripada KEJASIS ini HEWI PMIUTM mengaharapkan dapat melahirkan siswi-siswi yang mampu mempersiapkan diri dengan segala macam kemahiran yang sememangnya diperlukan oleh kita terutamanya pada masa kini yang berkehendakkan kita tampil dengan penuh kelainan. Dalam membentuk keperibadian siswi terutamanya untuk bergelar seorang muslimah, banyak yang perlu kita lakukan. Percaya dan yakinlah tiap daripada kita memiliki kemahiran dan kelebihannya yang pelbagai. Namun tidak semua daripada kita sedar akan kewujudannya dan kadangkala segala kemahiran dan kelebihan yang kita miliki tidak dapat ditonjolkan mungkin kerana keadaan sekeliling atau kita sendiri selaku siswi tidak mendapat peluang yang sebaiknya. Oleh itu, HEWI PMIUTM tampil dengan program KEJASIS ini sebagai satu ruang untuk membuka seluas peluang yang besar buat semua siswi khususnya dalam menggilap, menggarap dan memperoleh apa yang sepatutnya kita ada dan miliki sebagai persediaan kita untuk masa depan kelak..Mudah-mudahan usaha yang sedikit ini diberkati dan dirahmati Allah..  

Tuesday, March 9, 2010

Lembutkanlah hatimu

Lembutkanlah Hatimu

lembutkan-hatimuISBN: 978-983-097-247-3
PENULIS: AMALUDDIN MOHD NAPIAH
TEBAL: 224 halaman
HARGA: RM23.00

YAK shopping cart plugin for WordPress
Add to cart

KOD: GB0072

SINOPSIS
“Kenapakah hati jadi sakit, kotor ,kasar, keras, buta atau terkunci? Jawapan kepada persoalan tersebut tidak lain disebabkan oleh dosa yang kita lakukan sama ada sedar ataupun tidak…

“Dosa-dosa itulah yang menjadi penghalang taqarrub kita kepada Allah SWT. Doa-dosa itulah juga yang menjauhkan kita dari jalan kebenaran. Dosa-doa itulah yang mengeraskan hati kita hingga payah untuk menerima ilmu, nasihat dan teguran.”

Himpunan 60 tazkirah pengucian jiwa dan hati ke arah kehidupan yang lebih sejahtera. Mengupas isu-isu temporari yang sering dipandang ringan oleh masyarakat hari ini dalam mencari erti sebenar kehidupan seorang hamba. Lembutkanlah hatimu.., nescaya episod hidupmu akan lebih bermakna.

Antara kandungan:
• Hati Amanah Allah kepada Kita
• Kekalkan Hati yang Bersih
• Apabila Azan Diswastakan
• Aktifkan Akaun Hasanat Anak-anak
• Ibu Bapa Guru Pertama Anak-anak
• Bermula daripada Solat
• Jadikan Rumah sebagai Madrasah
• Lembutkan Hati untuk Mendapat Rahmat Allah
• Memadam Memori Silam
• Mulai dengan Taubat Nasuha
• Baki Usia yang Sia-sia
• Masa yang Berlalu Tidak Dapat Diganti Lagi
• 50 Tahun Mendamba Redha-Nya
• Apa Nak Jadi
• Akibat Mensia-siakan Solat
• Sujud Menyerlahkan Sifat Kehambaan
• Langkah ke Masjid Langkah Hasanat
• Rahsia Terkandung dalam Ucapan “Amin”
• Rindukan Doa Malaikat
• Ada Cara Hajat Cepat Ditunaikan
• Antara Nikmat dengan Istidraj
• Banyak Songel Tanda Tidak Syukur
• Jadikan Rumah sebagai Tempat Beribadat
• Kuntum Senyum Jumaat
• Muliakan Jumaat dengan Banyak Berdoa dan Berselawat
• Hidup Sentiasa Berzikir
• Dua Kegembiraan
• Kita Masih Jahil
• Mudah-mudahan Sebagaimana yang Disangkakan Orang
• Penilaian yang Benar Mengenai Baik dan Betul
• Allah yang Menjadikan Manusia Pandai
• Natijah Ilmu untuk Mencari Redha Allah
• Sedekah yang Afdal
• Sesuatu yang Diinfakkan Itulah Milik Kita
• Pencetus Kebaikan Dapat Pahala Berganda
• Makrufat Mahar ke Syurga
• Disayangi Allah Dicintai Manusia
• Dia Lebih Baik daripada Diriku
• Berilah Kemaafan untuk Mendapat Ketenangan
• Kitalah yang Mula Menghulur Tangan dan Memberi Salam
• Tiga Hari Sahaja
• Hanya Seorang Diri
• Tiada yang Terlepas daripada Pengetahuan Allah
• Apabila Allah Murka
• Jauhi Perangai Himar
• Seringan-ringan Azab Allah
• Orang Zalim Akan Bangkrap di Akhirat
• Kezaliman yang Tidak Popular
• Istighfar Mengindahkan Majlis
• Nifaq Mengheret ke Dasar Kawah Api Neraka
• Penyakit yang Paling Ditakuti Rasulullah
• Bank Amalan Jadi Zero
• Riddah Meranapkan Semua Amal Ibadah
• Berserah Diri kepada Allah
• Satu Keluarga Besar dengan Ikatan Akidah
• Memelihara dan Merealisasikan Misi Agung
• Berjuanglah atas Keyakinan Janji Allah
• Usah Bersikap Lemah
• Menyambung Tugas Rasul sebagai Muzakkir
• Warnai Dakwah dengan Hikmah

CONTOH BAB 1

Dalam bidang perubatan, satu rumusan atau kesimpulan telah diputuskan (digazetkan) bahawa jantung (hati) yang sihat merupakan faktor utama dan menjadi sumber kesejahteraan hidup seorang manusia. Bahkan semua orang menerima (akur) bahawa selagi jantung berada dalam keadaan baik yakni masih berfungsi mengepam darah secara teratur (sistematik) ke seluruh anggota tubuh, maka selagi itulah manusia berada dalam keadaan sihat wal ‘afiat.

Justeru, dengan sifir atau kaedah yang sama, telah dirumuskan secara muktamad bahawa kebaikan jasmaniah (lahiriah) seseorang itu bergantung (terletak) kepada kebaikan hatinya (rohaniah) kerana hati merupakan anggota yang paling penting di dalam tubuhnya.

Sabda Nabi SAW yang bermaksud:

“Sesungguhnya di dalam diri manusia ada seketul daging, bilamana dia baik, maka baiklah seluruh anggota dan bilamana dia rosak, maka rosaklah seluruh anggota. Ketahuilah itulah hati.”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Perbezaan pendapat mengenai hati dan akal

1) Para ulama mazhab Imam as-Syafi‘i rahimahullah mengatakan bahawa: Sumber asal pada akal (‘aqlun) ialah hati dan otak yang terdapat di dalam kepala itu hakikatnya berasal dari hati.

Apa dalil mereka?

Firman Allah SWT: لَهُمْ قُلُوبٌ لاَّ يَفْقَهُونَ بِهَا

Terjemahan: Mereka mempunyai hati, namun (tetapi) mereka tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah).
(Surah al-A‘raf: 179)

Hujah dan pandangan yang sama diguna pakai oleh ahli falsafah dan ulama mutakallimin.

2) Manakala mazhab Imam Abu Hanifah rahimahullah mengatakan bahawa: Akal itu terletak pada otak.

Pendapat yang serupa telah diterima pakai dan dikeluarkan oleh para doktor (ahli perubatan) dengan hujah bahawa bilamana otak menjadi rosak maka rosaklah akal manusia.

Kajian dan pemerhatian berterusan dalam ilmu perubatan telah mengesahkan bahawa punca fikiran seseorang manusia itu terletak di (pada) otaknya kerana pancaindera yang lain hanya akan bergerak dengan arahan yang dikeluarkan oleh otak.

Sumber yang asal

Sekalipun terdapat dua perbezaan pendapat dalam hal ini, namun satu kenyataan umum telah diterima pakai bersama bahawa HATI kekal sebagai sumber asal kehidupan (pergerakan) seluruh anggota badan termasuklah otak.

Hujah dan rasionalnya ialah bilamana hadis Nabi SAW mengatakan bahawa kesejahteraan jasad lahiriah dan fikiran dihubungkaitkan dengan hati, ia membawa makna jasad dan fikiran telah dihubungkan dengan sumbernya yang asal.

Sumber kehidupan kita yang asal inilah yang wajib dipelihara dan dijaga supaya sumber tersebut sentiasa bersih pada pandangan Allah SWT. Hati itu amanah Allah kepada kita untuk dijaga dengan segala daya upaya yang ada.

Menjaga amanah ini sememangnya tugas yang amat berat dan sukar lebih-lebih lagi dengan kewujudan dua musuh tradisi manusia yang sangat menginginkan agar manusia tersembam ke lembah kehinaan dan kemurkaan Tuhan. Siapa lagi mereka kalau bukan syaitan dan nafsu?

Namun bagi para solehin yang telah membulatkan azam dan tekad semata-mata mahu membesarkan Allah lewat kehidupan di dunia yang sementara ini, insya-Allah laluan penuh ranjau ini pasti akan dipermudahkan Allah buat mereka. Itu janji-Nya yang pasti.

Jika Allah mahu memudahkan perjalanan hidup seseorang, maka Allah boleh sahaja memudahkan segala urusannya kerana kunci kemudahan itu ada di dalam genggaman-Nya. Kunci hidayah dan kunci kemudahan itu ada dalam kesungguhan berjihad dan bermujahadah di jalan-Nya. Itulah jaminan Allah sejak berabad yang lalu.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Mereka yang berjihad /bermujahadah (bersungguh-sungguh) di jalan Kami pasti akan Kami tunjuki (beri hidayah) jalan-jalan Kami; Sungguh, Allah bersama orang yang berbuat baik.”
(Surah al-‘Ankabut: 69)

Setelah Allah memerintahkan manusia memelihara dan membersihkan hati mereka, Allah telah, sedang dan akan melihat dan memantau pula siapa yang sanggup taat melaksanakan perintah-Nya dan siapa pula yang membelakangkan perintah-Nya itu.

Yakinilah bahawa pemantauan dan penilaian Allah itu Maha Halus lagi terperinci “detail”. Dengan penilaian yang terperinci itu, maka Allah dapat menyaring daripada kalangan hamba-hamba-Nya nanti siapakah antara mereka yang benar taat dan patuh kepada-Nya.

Nah, kepada yang taat, dijanjikan keberuntungan dan kejayaan yang besar. Manakala buat mereka yang culas dan ingkar dijanjikan untuk mereka kerugian dan kehinaan.

Allah SWT berfirman lagi yang bermaksud:

“Sungguh beruntunglah orang yang senantiasa membersihkan jiwanya dan sungguh merugilah orang yang senantiasa mengotori jiwanya.”
(Surah asy-Syams: 9)

Thursday, February 25, 2010

TM HEWI PMIUTM

Jangan lupa sama-sama memeriahkan TM HEWI 2 seperti tarikh dan masa yang telah ditetapkan..

Wednesday, February 24, 2010

salam Maulidur Rasul




Sesungguhnya perjalanan dakwah Baginda tidaklah semudah seperti yang kita bayangkan. Perjuangan dakwah Baginda pada ketika itu memerlukan semangat yang tidak mengenal erti futur dan putus asa. Pengorbanan di jalan Allah merupakan satu cita-cita yang amat diimpi-impikan oleh para sahabat dan muslimin. Begitu besar nikmat dan erti ‘terkorban ‘ pada ketika itu yang tidak dapat kita kecapi pada waktu ini kerana factor-faktor perkauman yang begitu menebal dalam diri-diri setiap orang Islam. Inilah yang perlu dimuhasabahkan oleh semua pemimpin negara-negara Islam untuk menguatkan kembali kesatuan dan kesepaduan umat Islam yang kelihatan gah di zaman pemerintahan Baginda dan para sahabat Radiallahu Anhum Ajmain. Itulah sunnah orang berjuang yang memerlukan kekuatan dari segi jasadiah dan rohaniah untuk mencapai mardhatillah melalui bantuan jua kemenangan yang dikurniakan Allah kerana keimanan dan keyakinan yang utuh kepada-Nya.

Menelusuri sejarah, perjalanan dakwah dan liku-liku perjuangan Baginda yang penuh dengan tribulasi yang tidak mampu untuk kita bayangkan sekadar teori semata-mata.Begitu sukar perjalanan dakwah Baginda dalam mengembangkan ajaran Islam hingga menguasai hampir ke seluruh dunia. Berkat dari sifat-sifat terpuji yang ditunjukkan oleh Baginda menjadi ikutan para sahabat dan kaum muslimin berjuang dan berdakwah memperkembangkan agama di sisi Allah S.W.T sebagaimana yang termaktub di dalam Kalamullah Azza Wa Jalla. Firmannya :

إن الدين عند الله الإسلام ( البقرة : 19 )
Maksudnya : Sesungguhnya agama yang benar di sisi Allah S.W.T itu adalah Islam


Selaku umat Baginda, yang amat cinta dan sayang kepada Rasulullah S.A.W, kita seharusnya menjadikan Baginda sebagai role model dalam menjalani alam kehidupan kita sehari-hari disamping memperbanyakkan pemberian ‘hadiah’ berupa selawat dan salam kepada Baginda . Siapakah lagi yang akan menjadi penyelamat untuk kita dari terjerumus ke dalam neraka Allah S.W.T yang amat pedih melinkan Baginda?
 Bukankah Baginda sahaja yang mampu memberikan syafaatul uzma tidak kepada para Nabi dan Rasul yang lain?
Ketahuilah kita semua bahawa pengorbanan Baginda amat banyak berbanding kita pada hari ini. Keluh kesah yang kita ada pada hari ini hanya sebesar zarah jika dibandingkan dengan Baginda dan para sahabat.
 Jika kita cinta dan sayangkan Baginda, selalulah ingati,ikuti,hayati,teladani dan contohi segala apa yang telah baginda serukan dan ajarkan pada kita sejak dari dulu lagi. 

Tuesday, February 16, 2010

LIMA for All

 
Tetamu muslimat yang hadir

Tetamu muslimin yang hadir

Moga - moga kita akan bersua dan berjumpa semula untuk LIMA yang akan datang. Buat semua sahabat, terima kasih diucapkan.

Thursday, February 11, 2010

selamat bercuti


Selamat bercuti diucapkan buat semua sahabat. 
Bagi yang pulang ke kampung, selamat pulang ke kampung. Manfaatkan  cuti yang agak panjang ini dengan sebaiknya. Jadikan cuti yang agak panjang ini untuk kita mengisi ruang kebahagiaan dan keceriaan buat keluarga khususnya mak ayah yang sudah lama tidak bersama dan bersua muka. Pasti mak ayah banyak cerita yang hendak dicerita dan dikongsi bersama kita. Ingat, tanggungjawab kita bukan hanya mencari imu semata-mata, tetapi membahagiakan ibu bapa juga menjadi tanggungjawab kita yang bergelar sebagai seorang anak.



Walau sesibuk manapun kita, jangan sampai mak dan ayah kita abaikan. Jangan sampai perasaan mereka kita abaikan. 'Mak, Ayah..kakak sibuk sikit minggu ni. Tak dapat balik rumah'. 'Tak apa..Mak tak kisah. Nanti cuti panjang dan lapang balik lah'. Macam tu lah jawapan yang sering mak ayah berikan. Sepenuh kepercayaan telah mereka letakkan.Pastikan kepercayaan yang mereka letakkan pada kita tidak kita hancurkan atau kita khianatinya.

Bagi sahabat yang tidak dapat pulang ke kampung, Kerap-kalilah menghubungi mak ayah di kampung. Tak banyak yang mak ayah harapkan sebenarnya. Cukup sekadar mendengar suara ceria anaknya sudah memadai. Jangan pula kita hubungi mereka bila poket sudah menjadi kering dan perut menyanyi syahdu tanda perlu diisi segera.

Apa pun yang sahabat lakukan, pastikan restu ibu bapa sentiasa mengiringi perjalanan hidup kita. Ingat sahabat semua..Berjuang, berjuang juga, tanggungjawab kita juga jangan dilupa. Mudah-mudahan kita semua dipermudahkan oleh-Nya..

Wednesday, February 10, 2010

Perjuangan Yang Tak Kenal Erti Sakit dan Lelah


Alhamdulillah. Seinfiniti kesyukuran aku panjatkan padamu YaAllah kerana sehingga ke hari ini aku masih lagi diberikan nikmat kesihatan tubuh badan yang kuat untuk aku terus beribadat padamu yaAllah. Moga-moga, nikmat ini dapatku manfaatkan sebaiknya YaAllah. Jangan kau golongkan aku sebagai hamba yang kufur nikmatmu YaAllah. jangan Kau tarik semula nikmat yang telah kau pinjamkan padaku ini YaAllah.
***_______________***
Melawat orang yang sakit adalah fardu kifayah menurut kebanyakan ulama’.
Sabda Nabi saw sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra. :-

حق المسلم على المسلم خمس : ردّ السلام وعيادة المريض واتباع الجنائز ، وإجابة الداعي وتشميت العاطس

“Ada lima Hak seorang Islam keatas orang Islam yang lain : menjawab salam, menziarahinya semasa sakit, melawat jenazah, menerima jemputannya, dan mendo’akannya apabila dia bersin” [Hadith Riwayat Ahmad 2/540, al-Bukhari #1240, Muslim #2792 dan Abu Daud #5031].

Sabda Nabi saw lagi :-

أطعموا الجائع , وعودوا المريض , وفكوا العاني

“Berilah makan kepada mereka yang kelaparan, lawati orang sakit dan bebaskan tahanan”.

Menziarahi pesakit mendatang banyakkan banyak kebaikkan. Sabda Nabi saw :-

إِنَّ الْمُسْلِمَ إِذَا عَادَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ لَمْ يَزَلْ فِي خُرْفَةِ الْجَنَّةِ حَتَّى يَرْجِعَ

“Apabila seorang Islam melawat saudaranya yang sakit, dia sebenar telah melabur buah-buahan syurga sehingga dia kembali” [Hadith Riwayat Muslim #2568].

***_____________***


Masih teringat tiap bait kata - kata Umi pada kami semalam.
Seusai solat asar di atas katil pesakit, langsung Umi pesan :'Solat tu tiang agama. Tak kira kita sakit macam mana,jangan tinggalkan solat. Tak mampu berdiri kita solat duduk, tak mampu duduk kita baring, tak mampu baring kita boleh isyarat mata atau solat ikut kemampuan kita. Betapa cantiknya islam tu.langsung tak membebankan umatnya. macam tu juga wudhu'.
sesudah itu ada sahabiah bertanya :'Umi sihat?Ramai yang datang ziarah Umi?
'Alhamdulillah. Hari ni Umi dah dapat duduk walaupun luka masih terasa. Langsung juga Umi bacakan hadith di atas. sebelum anak-anak datang, Umi tadi sunyi sangat.Umi mengadu pada Allah. Kenapalah manusia ni tak datang melawat orang sakit sedangkan melawat orang sakit tu adalah fardhu kifayah? Mungkin manusia ni tak tahu agaknya.Tapi Allah tu Maha mendengar. Baru tadi Umi mengadu dan merintih, rupanya Allah dengar dan datangkan anak-anak yang ramai hari ni untuk ziarah Umi. Terima kasih Yaallah'.
****_____________***

walaupun saki baki kesakitan dan kepedihan masih terasa di lutut kirinya, Umi tidak henti-henti menasihati dan mengingatkan kami semua akan Allah yang maha agung dan maha berkuasa terhadap segala ciptaannya. kalau tika ini kita masih mampu tersenyum dan bergelak tawa, tak mustahil dalam beberapa minit atau saat nanti kita akan menangis teresak-esak. kalau tika ini kita mampu bernafas dengan amannya, tak mustahil sekejap lagi kita akan kaku,diam dan kejang tidak bernyawa. Semua itu dibawah KuasaNya, tuhan sekalian alam.
***_____________***


ziarah petang itu banyak mengajarku erti menghargai apa yang ada dan manfaatkan apa yang ada dengan sebaiknya terutama dalam mentafsir erti berjuang. seperti Umi: yang sakit hanyalah lutut, tapi mulut masih mampu berkata - kata untuk perkara yang sepatutunya. Yang pedih hanyalah luka namun hati masih dekat dan berpaut padanya. Yang kaku hanyalah sebahagian anggotanya tetapi sebahagiannya masih mampu diguna untuk yang sepatutnya. semuanya untuk apa? semuanya untuk Agama dan pencipta-Nya.

Tuesday, February 2, 2010

Kau ada untukku



Sendiri
Kosong
Asing sekali
Adakah penawar mujarab untuk semua ini?

Sepi
Perasaan itu datang kembali
Kenapa?
Mengapa?
Siapa?
Tiada jawapan untuk persoalan itu
Dikala aku rebah hendak tersungkur
 Kau datang memberi bantuan
Dikala aku sepi tiada berteman
 Kau hadir untuk menemaniku

Sedar
Kini ku sedar
Kau tak pernah lupakan ku
Juga tak pernah lari dariku 

Malu
Sendirianku malu
Betapa kau hampir padaku
Betapa kau sayang padaku
Tapi aku?
Ku mohon
Jangan Kau pernah tinggalkan ku
Kernaku tak mampu berdiri tanpa Kau disisiku..